Terputar

Title

Artist


Wakili Gubernur, Dirpers AAL Ikuti FGD Mengembalikan Surabaya Sebagai Kota Maritim

Ditulis oleh pada Oktober 26, 2021

 

AAL, Surabaya (25/10).Dirrektur Personel Akademi Angkatan Laut (Dirpers AAL), Kolonel Laut (E) Prasetyo Tri Yudanto mewakili Gubernur AAL, Mayjend TNI (Mar) Nur Alamsyah, S.E., M.M., M.Tr (Han)., mengikuti Focus Group Discussion (FGD) tentang Surabaya sebagai Kota Maritim yang digelar Komando Pembinaan Doktrin, Pendidikan dan Latihan TNI AL (Kodiklatal) di Joglo Gedung Moeljadi, Kodiklatal, Bumimoro, Surabaya, Senin (25/10).

FGD dengan Keynote Speaker Dankodiklatal Laksamana Madya TNI Nurhidayat yang diwakili Wadan Kodiklatal Laksamana Muda TNI Agus Hariadi ini, juga menghadirkan beberapa nara sumber Walikota Surabaya yang diwakili BPB Linmas Surabaya Irvan Widyanto, Head Regional III PT. Pelindo, Prof. Dr.Purnawan, S.S., M.Hum. (Ahli Sejarah Surabaya), Prof. Ir. R. Syarif Widjaya , Ph.D., FRINA. (Pakar Ilmu Maritim) serta moderator Fanny Patricia (Penyiar JTV).

Menurut Wadan Kodiklatal, FGD ini digelar dalam rangka menggali kembali kesadaran warga Surabaya dalam membangun Surabaya sebagai kota maritim, dengan tujuan agar dijadikan pedoman dalam menyelaraskan tujuan, peran, tugas dan tanggung jawab antara Pemerintah Kota Surabaya, Dunia Industri dan Dunia Usaha (DIDU), Praktisi, Akademisi, dan Insan Pers dalam mengembangkan Surabaya sebagai Poros Maritim Dunia, dan sebagai referensi bagi Siswa Kodiklatal dalam memahami Teori Pembangunan Maritim.

Forum Diskusi ini lanjutnya, mengusung tema “Mengangkat kembali kota Surabaya sebagai Kota Maritim guna mendukung Poros Maritim Dunia”. Dalam forum diskusi ini, akan dibahas tentang Sejarah Kota Surabaya, Peluang dan Tantangan dalam membangun Surabaya sebagai kota maritim, serta strategi dan kebijakan negara dalam mewujudkan Surabaya sebagai Poros Maritim Dunia.

Tujuan yang diharapkan dalam penyelenggaraan forum diskusi ini antara lain, pertama teridentifikasinya urgensi pengembangan dan peningkatan pembangunan kota Surabaya sebagai kota maritim. Kedua, terumuskannya rekomendasi strategi penyiapan, pengembangan dan peningkatan Kota Surabaya sebagai kota maritim.

Ketiga, adanya dukungan dalam penguatan pengembangan dan peningkatan pembangunan Kota Surabaya sebagai Kota Maritim antara Pemerintah Kota Surabaya, Dunia Industri dan Dunia Usaha (DIDU), Praktisi, Akademisi, dan Insan Pers.

Forum diskusi ini diselenggarakan dengan metode luring (Offline) dan daring (Online). Peserta tatap muka (Offline) yang hadir mengikuti forum diskusi berjumlah 30 orang, terdiri dari Pejabat jajaran Kodiklatal, Koarmada II, AAL, STTAL, Lantamal V, Puspenerbal, Pasmar 2, PT. PAL, Media, Anggota DPRD Kota Surabaya dan para Akademisi dari ITS, Unair, UHT, Politeknik Pelayaran Surabaya.


Pendapat pembaca

Tinggalkan balasan

Email anda tidak ditampilkan. Wajib jika ada tanda *