Terputar

Title

Artist


 Windows 11, versi terbaru dari sistem operasi komputer Microsoft

Ditulis oleh pada Oktober 6, 2021

Windows 11, versi terbaru dari sistem operasi komputer Microsoft, diluncurkan di seluruh dunia pada Selasa (5/10/2021) sebagai peningkatan gratis untuk pengguna Windows 10. Kepada BBC, Chief Product Officer Windows, Panos Panay mengatakan versi terbaru dibuat agar “bersih dan segar dan lebih sederhana” bagi pengguna.

Panay berjanji bahwa sistem operasi baru tidak akan menjadi “penyimpangan ekstrem” dari apa yang diketahui orang. Bahkan pengguna yang paling tidak paham teknologi dapat beradaptasi dengan peningkatan ini dengan mudah.

“Saya menggunakan contoh, ayah saya, dia berusia 89 tahun. Saya sangat senang dia menekan tombol itu dan meningkatkan, Anda tidak tahu. Bukan karena dia ayahku – karena aku hanya ingin ini mudah baginya,” ujarnya.

Panay mengatakan pengguna ahli telah mengujinya secara ekstensif melalui program uji coba Window’s Insider dan yakin tidak akan ada masalah. Dia menambahkan peningkatan sudah “siap sekarang”.

Windows 11 memiliki beberapa perubahan desain yang signifikan, bersama dengan beberapa perubahan tentang cara kerja sistem di bawahnya.

Secara baku, menu Start dipusatkan di layar, bersama dengan ikon di taskbar. Saat diklik, tombol Mulai membuka menu aplikasi yang sering digunakan.

Dalam beberapa hal, ini meniru tampilan menu atau peluncur aplikasi ponsel cerdas. Microsoft juga telah menyingkirkan “ubin” yang ada di menu Start Windows 10.

Panay mengatakan tim telah belajar dari Windows 8, yang menyingkirkan menu Start sepenuhnya, mengecewakan banyak pengguna.

“Anda belajar dari itu, tentu saja, dan kemudian Anda beradaptasi,” katanya.

Mengembangkan antarmuka Windows 11 melibatkan pengamatan bagaimana orang menggunakan komputer mereka – “apa yang ingin mereka klik, di mana mata mereka tertuju pada mesin ketika mereka datang ke lab kami,” jelasnya.

“Anda mendapatkan kepercayaan diri untuk belajar dari sejarah. Untuk Windows 11, tombol Start ada di sana. Tepat di tengah layar. Tidak hilang,” tambahnya.

Ketika Windows 10 keluar, Microsoft menyatakan itu akan menjadi “versi terakhir” dari sistem. Itu jelas telah berubah.

“Kami berada di masa di mana ada sedikit era baru untuk PC yang terjadi saat ini. Saya pikir Windows 11 menandai momen itu dan itu adalah sinyal untuk momen itu,” ujar Panay.

Di seluruh sistem operasi, desain Windows 11 lebih menyukai sudut membulat, dan telah menyederhanakan sebagian besar menu dan tampilan folder.

Widget, nilai jual utama Windows Vista 2007, juga muncul kembali – tetapi alih-alih “mengambang” di layar tempat pengguna meletakkannya, widget tinggal di bilah sisi di sebelah kiri, dan juga terhubung ke layanan Microsoft.

Beberapa perubahan lebih dalam dari antarmuka dan desain. Integrasi sistem untuk Microsoft Teams – menggantikan Skype – dan aplikasi Xbox keduanya sangat menonjol dalam iklan Microsoft.

Microsoft Store – versi Windows dari toko aplikasi – telah sepenuhnya didesain ulang dan akan memungkinkan aplikasi pihak ketiga untuk dijual di dalamnya, tanpa mengambil potongan yang berarti.

Satu fitur baru yang membuat heran dunia teknologi adalah bahwa Windows 11 akan menjalankan aplikasi smartphone Android melalui toko aplikasi Amazon.

Untuk para gamer, Microsoft menjanjikan bahwa teknologi drive barunya – Penyimpanan Langsung – akan menghasilkan waktu pemuatan yang jauh lebih baik dalam game dengan memungkinkan kartu grafis mengakses drive penyimpanan tanpa melalui prosesor pusat.

Tetapi fitur itu, seperti beberapa fitur lainnya, membutuhkan perangkat keras yang lebih baru untuk berfungsi.

Akibatnya, tidak setiap komputer akan melihat semua potensi keuntungan dari upgrade – dan beberapa mesin mungkin tidak dapat mengupgrade pada saat yang bersamaan. Persyaratan minimum termasuk jenis chip keamanan yang disebut TPM, hanya dipasang pada komputer modern.

“Jika perangkat Anda tidak memenuhi persyaratan ini, Anda mungkin tidak dapat menginstal Windows 11 di perangkat Anda dan mungkin ingin mempertimbangkan untuk membeli PC baru,” kata Microsoft.

Perusahaan baru saja meluncurkan serangkaian perangkat keras barunya sendiri bertepatan dengan versi Windows yang baru.

Tetapi pengguna yang sudah menjalankan Windows 10 tidak perlu mengeluarkan biaya ini jika komputer masih berfungsi. Windows 10 akan terus didukung dan menerima pembaruan keamanan hingga Oktober 2025.


Pendapat pembaca

Tinggalkan balasan