Terputar

Title

Artist


Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping berbicara untuk pertama kalinya

Ditulis oleh pada September 11, 2021

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping berbicara untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan. Kedua pemimpin mendesak jalan untuk menjauh dari konflik, tetapi bertahan pada persaingan sengit antara dua negara adikuasa.

Dalam panggilan telepon selama 90 menit, Biden memperingatkan agar tidak terjadi kesalahpahaman yang dapat menyebabkan konfrontasi antara pemerintah AS dan Tiongkok, kata Gedung Putih. Sementara Xi menyerukan arah baru dalam hubungan yang, kata dia, dilanda kesulitan serius.

Hubungan AS-Tiogkok menukik tajam di bawah pendahulu Biden, Donald Trump, yang meluncurkan perang dagang antara ekonomi nomor satu dan dua di dunia. Trump mengritik pemerintah Tiongkok atas penanganan pandemi virus corona.

Pemerintahan Biden mendesak multilateralisme dan diakhirinya ideologi Amerika Pertama Trump. Ia mempertahankan tarif perdagangan dan tetap bersikap keras pada bidang-bidang lain yang kontroversial dalam hubungan dengan Tiongkok, seperti keamanan siber dan hak asasi manusia (HAM).

Selama panggilan telepon itu, pesan Biden adalah bahwa pemerintah AS ingin memastikan agendanya. “Kita tidak memiliki situasi apa pun di masa depan, di mana kita membelok ke dalam konflik yang tidak diinginkan,” kata seorang pejabat senior pemerintah AS kepada wartawan, Jumat (10/9/2021).

Di Beijing, penyiar media CCTV negara melaporkan bahwa panggilan telepon itu terus terang dan mendalam. Xi mencatat kesulitan serius yang disebabkan oleh kebijakan pemerintah AS baru-baru ini terhadap Tiongkok, yang telah membuat negara-negara tersebut saling berhadapan dalam perdagangan, teknologi, HAM, hingga soal asal usul virus corona.

“Apakah Tiongkok dan AS dapat menangani hubungan mereka dengan baik … sangat penting untuk masa depan dan nasib dunia,” kata penyiar negara CCTV, mengutip Xi.

Gedung Putih mengisyaratkan kebuntuan diplomatik tidak berkelanjutan dan berpotensi berbahaya, membutuhkan intervensi oleh para pemimpin.

“Kami menyambut persaingan yang ketat, tetapi kami tidak ingin persaingan itu berubah menjadi konflik,” kata pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim, dilansir dari AFP.

Tujuan dari panggilan telepon itu, katanya, adalah untuk menetapkan pagar pembatas sehingga hubungan kedua negara dapat dikelola secara bertanggung jawab.

Upaya tingkat yang lebih rendah untuk terlibat dengan pemerintah Tiongkok belum berjalan dengan baik, terutama dalam adu pernyataan Maret 2021 lalu antara Menteri Luar Negeri (Menlu) AS Antony Blinken dan pejabat tinggi Tiongkok saat bertemu di Anchorage, Alaska.

“Kami belum terlalu puas dengan perilaku lawan bicara kami. Orang Tiongkok sebagian besar tidak mau terlibat dalam pembicaraan serius atau substantif,” kata pejabat senior itu kepada wartawan.

“Kami tidak percaya bahwa begitulah cara negara-negara yang bertanggung jawab bertindak. Terutama mengingat pentingnya kompetisi AS-Tiongkok,” lanjutnya.

Lebih lanjut ia mengatakan, dalam menghadapi kebuntuan, Presiden Biden memahami pentingnya melibatkan Presiden Xi secara langsung.

Menurut pernyataan Gedung Putih, Biden dan Xi membahas area di mana kepentingan bersama bertemu dan area di mana minat, nilai, maupun perspektif berbeda.

Pembicaraan kedua pemimpin berfokus pada isu-isu luas dan strategis, tanpa keputusan konkret yang diharapkan dari isu-isu besar atau menyiapkan konferensi tingkat tinggi (KTT) Biden-Xi pertama, kata pejabat itu.

Daftar ketidaksepakatan antara pemerintah AS dan Tiongkok panjang dan terus bertambah.

Di luar perdagangan, pejabat Gedung Putih mengeluhkan praktik perdagangan Tiongkok yang tidak adil dan memaksa. Dikatakan, ada ketegangan mendalam atas klaim pemerintah Tiongkok atas Taiwan dan banyak pulau di Laut Tiongkok Selatan (LTS).

Pemerintah AS juga marah dengan apa yang dikatakannya sebagai penolakan Tiongkok untuk bekerja sama dengan penyelidikan internasional terhadap asal muasal virus Covid-19, yang pertama kali muncul di Tiongkok sebelum merambah ke seluruh dunia.

Ada area di mana kedua kekuatan dinilai harus bekerja sama atau setidaknya berkoordinasi, termasuk pada program senjata nuklir Korea Utara (Korut) dan krisis iklim.

Gedung Putih mengatakan bahwa Biden dan Xi membahas pandemi Covid-19 dan iklim, di antara topik global lainnya.

Biden juga mengemukakan kekhawatiran tentang serangan siber pemerintah Tiongkok terhadap Amerika.

“Tetapi panggilan telepon itu bukan tentang menemukan semacam kesepakatan terobosan. Tentang menjaga saluran komunikasi tetap terbuka antara kedua kekuatan,” kata pejabat itu.

“Tujuan kami adalah untuk benar-benar mencapai keadaan yang stabil antara pemerintah AS dan Tiongkok,” terangnya. (afp/eld)


Pendapat pembaca

Tinggalkan balasan

Email anda tidak ditampilkan. Wajib jika ada tanda *